Antara Taklid dan ‘Ittiba’…..

25 11 2007

Asy-syinqithi rahimahullah berkata :

Ketahuilah bahwa suatu hal yang patut untuk diketahui adalah perbedaan antara taklid dan ittiba’. Tidak boleh bertaklid dalam hal hal yang mengharuskan ittiba’ .”

Penjelasannya, bahwa tidak boleh bertaklid dalam setiap hukum yang memiliki dasar yang jelas dari Al quran, Sunnah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam, atau ijma’. Sebab setiap ijtihad yang bertentangan denagn nash syar’i adalah ijtihad bathil, dan tidak boleh melakukan taklid kecuali pada permasalahan yang dibolehkan untuk berijtihad. Karena Al Quran dan As Sunnah adalah hakim atas setiap mujtahid. Tidak seorangpun dari mereka yang boleh menyelisihi Al Quran dan As Sunnah.

Tidak boleh bertaklid pada pendapat yang bertentangan dengan Al Quran, As Sunnah, atau ijma’ ulama. Sebab tidak boleh mengikuti selain yang haq. Tidak ada suatu masalah yang ada petunjuknya dari nash kecuali wajib untuk di ikuti. Tidak ada ijtihad dan taklid dalam perkara yang ada nashnya dari Al Quran dan As Sunnah, yang tidak bertentangan dengan nash lainnya.

Perbedaan antara taklid dan ittiba’ adalah perkara yang sudah dimaklumi di kalangan ulama. Tiada seorang ulamapun berselisih dalam menentukan maknanya.

Ibnu Abdil Barr rahimahullah menukil ucapan Ibnu khuwaiz Mandad dalam kitab Jami’ nya. Beliau mengatakan, taklid menurut pengertian syari’at adalah mengikuti pendapat yang tidak memiliki hujjah atau dalil. Dan ini adalah perbuatan yang dilarang dalam syari’at. Adapun itibba’ adalah mengikuti pendapat yang memiliki dasar dalil.

Pada tempat lain dalam bukunya beliau berkata “Setiap pendapat yang kamu ikuti tanpa ada landasan dalil, berarti kamu telah melakukan taklid dan taklid dalam agama Allah ta’ala adalah perbuatan yang tidak benar. Setiap pendapat yang kamu ikuti karena ada dalil yang mewajibkannya, berarti kamu melakukan ittiba’. Itibba’ dalam agama diperbolehkan, sedangkan taklid adalah perbuatan yang dilarang.”

Ibnu Qayyim rahimahullah berkata dalam I’lam Al-muwaqi’in :

Imam Ahmad rahimahullah membedakan antara taklid dan ittiba’. Abu Dawud berkata “Aku pernah mendengar Ahmad berkata, Itiiba’ adalah seseorang yang mengikuti apa yang berasal dari Nabi shalallahu ‘alaihi wassalam dan dari para sahabatnya. Adapun tabi’in boleh di ikuti dan boleh juga tidak”

Ibnu Qayyim melanjutkan, adapaun beramal dengan wahyu disebut ittiba bukan taklid, dan ini perkara yang sudah dapat dipastikan. Banyak sekali ayat yang menamakannya sebagai ittiba’, seperti Firman Allahu ta’ala berikut ini :

 

اتَّبِعُواْ مَا أُنزِلَ إِلَيْكُم مِّن رَّبِّكُمْ وَلاَ تَتَّبِعُواْ مِن دُونِهِ أَوْلِيَاء قَلِيلاً مَّا تَذَكَّرُونَ

Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan janganlah kamu mengikuti pemimpin-pemimpin selain-Nya . Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya).

(Al A’raf :3)

اتَّبِعْ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ لا إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ وَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِينَ

Ikutilah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Tuhanmu; tidak ada Tuhan selain Dia; dan berpalinglah dari orang-orang musyrik (Al An’am : 106)

dan ayat ayat semisal ini cukup banyak dan sudah dikenal.

Jadi beramal dengan wahyu disebut ittiba’ sebagaimana telah ditunjukkan oleh ayat ayat diatas.

Seperti sudah diketahui dan tidak disangsikan lagi bahwa mengikuti wahyu yang diperintahkan dalam ayat ayat tersebut mengandung arti bahwa ijtihad tidak sah jika bertentangan denganwahyu tersebut. Dan tidak boleh pula bertaklid dengan sesuatu yang jelas bertentangan dengannya.

Jelaslah sudah perbedaan antara ittiba’ dan taklid, tidak boleh melakukan ijtihad dan taklid pada permasalahan ittiba. Oleh karena itu nash nash yang shohih yang menunjukkan dengan jelas tentang hukum suatu masalah dan tidak bertentangan dengan nash nash lainnya, sama sekali tidak boleh disertai dengan ijtihad dan taklid. Sebab, sebagaimana sudah dimaklumi, mengikuti dan menaati nash tersebut hukumnya wajib atas setiap orang, siapapun orangnya.

Dengan demikian kita tahu bahwa syarat syarat mujtahid yang ditetapkan ahli ushul hanyalah disyaratkan untuk ijtihad. Sementara perkara ittiba bukanlah perkara ijtihad. Menjadikan syarat syarat mujtahid untuk pelaku ittiba’ adalah suatu kerancuan. Karena sebagaimana kita lihat, terdapat perbedaan yang mencolok antara ijtihad dan ittiba. Lagi pula objek ittiba tidak sama dengan objek ijtihad.

Kesimpulan akhirnya bahwa ittiba wahyu tidak disyaratkan apapun kecuali mengetahui apa yang diamalkannya dari wahyu yang diikutinya. Oleh karena itu ia boleh mengetahui hadits dan mengamalkannya, serta mengetahui ayat dan mengamalkannya. Untuk mengamalkan itu semua tidak perlu harus memenuhi semua syarat syarat ijtihad (yang ditetapkan oleh ahli ushul).

Dengan demikian, setiap mukallaf (oraang yang sudah terbebani hukum syar’i) wajib mempelajari Al Quran dan as Sunnah untuk suatu amalan yang dibutuhkan lantas mempraktekkannya sesuai dengan pengetahuan yang telah dikuasainya, sebagaimana telah dilakukan oleh generasi awal terbaik ummat ini.

 

Allahu a’lam

 

Disalin dari Shahih Fiqh Sunnah jilid I ,oleh Abu Malik Kamal bin As Sayyid Salim, terbitan Pustaka At Tazkia,,2006 hal 81-84 ( dengan penyesuaian )

 

 

About these ads

Aksi

Information

8 responses

25 11 2007
cuma aku

semoga salafi juga mengamalkan apa yang anda tulis……


salafy bukanlah muqalid yang bertaklid membabi buta….barakalllahu fiik

25 11 2007
cuma aku

wah…cepet banget replynya…..
kenyataannya….apa yang dikatakan “ulama” salafi secara otomatis “anak buah” nya mengamini…apakah ini bukan taklid….???

akhy……
ketahuilah….setiap perkataan bisa ditolak kecuali perkataan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam……..
ketahuilah….tidak semua apa dikatakan oleh ulama terutama dalam masalah ijtihadiyah dalam hal fiqh yang menyelisihi Kitabullah dan As Sunnah salafi mengambilnya untuk diamalkan dan bila antum mau sedikit bersusah payah untuk menuntut ilmu maka antum akan mengetahuinya…..insyaAllah
lain halnya dengan masalah Aqidah maka tak ada pilihan lain kecuali haruslah ittiba’ (baca sekali lagi artikel diatas) wallahu a’lam

10 11 2010
muhyi

termasuk perkataan anda dapat ditolak

walhamdulillah….. na’am… semua perkataan ana yang salah tentulah harus tidak diikuti atau ditolak….

14 06 2009
Herdi

Sy baru tau apa itu taklid,dan apa itu ittiba’ tp saya minta contoh bagaimana orang bertaklid.makasih

13 08 2010
ibnu kaab

Bagi orang awam taqlid atau mengikuti ulama mujtahid yang telah memahami agama secara mendalam hukumnya wajib, sebab tidak semua orang mempunyai kemampuan dan kesempatan untuk mempelajari agama secara mendalam. Allah SWT berfirman :

وَمَاكَانَ اْلمُؤْمِنُوْنَ لِيَنْفِرُوْاكَافَّةً فَلَوْلاَ نَفَرَ مِنْ كُلِ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوْا فِى الدِيْنِ وَلِيُنْدِرُوْا قَوْمَهُمْ اِذَارَجَعُوْا اِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُوْنَ

“Tidak pantas orang beriman pergi ke medan perang semua, hendaknya ada sekelompok dari tiap golongan dari mereka ditinggal untuk memperdalam agama dan memberikan peringatan kepada kaumnya apabila mereka kembali kepadanya, mudah-mudahan mereka itu takut.” (QS At-Taubah: 122)

Dalam ayat ini jelas Allah SWT menyuruh kita untuk mengikuti orang yang telah memperdalam agama. Dalam ayat lain secara lebih tegas Allah SWT berfirman:

فَسْئَلُوْااَهْلَ الذِكْرِ اِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ

“Maka hendaknya kamu bertanya kepada orang-orang yang ahli Ilmu Pengetahuan jika kamu tidak mengerti.” (An-Nahl: 43)

Kepada siapakah kita bertaqlid? Kita bertaqlid kepada salah satu dari madzhab empat yang telah dimaklumi oleh seluruh Ahli Ilmu, tentang keahlian dan kemampuan mereka dalam Ilmu Fiqih.

Di samping itu telah dimaklumi pula ketinggian akhlaq dan taqwa mereka yang tidak akan menyesatkan umat. Mereka adalah orang yang takut kepada Allah SWT dan telah meletakkan hukum bersumber dari Al-Qur’an, As-Sunnah, Al-Ijma’ dan Al-Qiyas. Namun, ketika kita boleh bertaqlid, bukan kemudian kita bertaqlid kepada sembarang orang yang belum mutawatir kemasyhurannya. Tentu taqlid semcam itu justru akan membawa kesesatan. Kita bertaqlid kepada ulama yang telah diakui umat, baik akhlaq dan sikapnya sehari-hari, di mana fatwa mereka diyakini berasal dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an :

اِنَّمَا يَخْشَى اللهَ مِنْ عِبَادِهِ اْلعُلَمؤُا

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah dari hamba-hamba-Nya hanyalah para Ulama.” (Fathir: 28)

Taqlid buta, atau taqlid kepada sembarang orang tentu dilarang oleh agama. Bagi mereka yang ada kesempatan dan kemampuan tentu wajib mengetahui seluk beluk dalil yang dipergunakan oleh para fuqaha’. Namun, untuk mencapai derajat mujtahid barangkali sulit, walaupun kemungkinan selalu ada.
KH Nuril Huda di http://www.nuonline.or.id

18 01 2011
Musfiat

Ana sependapat dgn ibnu kaab

27 02 2012
tomo

ulama boleh bertaklid tentang ayat alquran yg berhubungan dengan fiqih, muamalah, syariah dan lain-lain, tapi ulama jangan coba-coba bertaklid soal ayat alquran yg berhubungan dengan sains dan teknologi. itu bukan “wilayah” kalian tapi wilayah ilmuwan

13 07 2012
Lusyana

Ana juga sependapat dengan bung Tomo.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 36 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: